Advertise

Dua CME Di Lontarkan Matahari Tanggal 5 Februari 2013

Bengkalis Pos
Bengkalis Pos ~ Di malam 5 Februari 2013, matahari meletus dengan dua coronal mass ejections atau CME yang mungkin mengarah ke Bumi.

Model penelitian eksperimental NASA, berdasarkan pengamatan dari Observatorium Solar Terrestrial Relations (STEREO) dan ESA - NASA Observatory Solar dan Heliospheric, menunjukkan bahwa CME pertama dimulai pukul 7 pm EST dan meninggalkan matahari dengan kecepatan sekitar 750 mil per detik.



CME kedua dimulai pada 10:36 pm EST dan meninggalkan matahari dengan kecepatan sekitar 350 mil per detik. CME adalah fenomena matahari yang dapat mengirim partikel matahari ke ruang angkasa dan mencapai Bumi satu sampai tiga hari kemudian.

Jika CME mengarah ke Bumi, dapat menyebabkan fenomena cuaca antariksa yang disebut badai geomagnetik, yang terjadi ketika mereka terhubung dengan selubung luar magnet Bumi dan magnetosfer.

CME yang terjadi pada tanggal 5 februari memiliki pengaruh yang kecil.Mereka dapat menyebabkan aurora dekat kutub tapi tidak mengganggu sistem listrik di Bumi atau mengganggu GPS atau satelit berbasis sistem komunikasi.

NOAA’s Space Weather Prediction Center swpc.noaa.gov adalah sumber resmi dari Pemerintah Amerika Serikat untuk perakiraan cuaca luar angkasa dan memberikan peringatan jika terjadi sesuatu hal yang tidak di inginkan.

Sumber: RedOrbit.com
Bengkalis Pos
Bengkalis Pos ~ Di malam 5 Februari 2013, matahari meletus dengan dua coronal mass ejections atau CME yang mungkin mengarah ke Bumi.

Model penelitian eksperimental NASA, berdasarkan pengamatan dari Observatorium Solar Terrestrial Relations (STEREO) dan ESA - NASA Observatory Solar dan Heliospheric, menunjukkan bahwa CME pertama dimulai pukul 7 pm EST dan meninggalkan matahari dengan kecepatan sekitar 750 mil per detik.



CME kedua dimulai pada 10:36 pm EST dan meninggalkan matahari dengan kecepatan sekitar 350 mil per detik. CME adalah fenomena matahari yang dapat mengirim partikel matahari ke ruang angkasa dan mencapai Bumi satu sampai tiga hari kemudian.

Jika CME mengarah ke Bumi, dapat menyebabkan fenomena cuaca antariksa yang disebut badai geomagnetik, yang terjadi ketika mereka terhubung dengan selubung luar magnet Bumi dan magnetosfer.

CME yang terjadi pada tanggal 5 februari memiliki pengaruh yang kecil.Mereka dapat menyebabkan aurora dekat kutub tapi tidak mengganggu sistem listrik di Bumi atau mengganggu GPS atau satelit berbasis sistem komunikasi.

NOAA’s Space Weather Prediction Center swpc.noaa.gov adalah sumber resmi dari Pemerintah Amerika Serikat untuk perakiraan cuaca luar angkasa dan memberikan peringatan jika terjadi sesuatu hal yang tidak di inginkan.

Sumber: RedOrbit.com

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger