Advertise

Komet Akan Terlihat Jelas Di Bulan Maret

Bengkalis Pos
Bengkalis Pos ~ National Aeronautics and Space Administration (NASA) mengumumkan penampakkan benda luar angkasa, komet, yang bisa disaksikan tanpa menggunakan alat bantu di Maret 2013.

Melalui video YouTube berdurasi 4 menit 11detik, NASA menjelaskan bahwa objek luar angkasa ini bisa dilihat tanpa perlu menggunakan teleskop.

Dilansir Science. NASA, Kamis (7/2/2013), jauh diluar orbit Neptunus dan Pluto, dimana matahari tidak lebih cerah ketimbang bintang lainnya, serombongan besar dari badan es mengelilingi tata surya. Para astronom menyebutnya "Oort Cloud" dan ini merupakan sumber dari beberapa komet yang pernah tercatat dalam sejarah.



Kabarnya, salah satu dari objek luar angkasa tersebut tengah menghampiri Bumi. Comet Pan-STARRS telah menemukan melalui Panoramic Survey Telescope & Rapid Response System di atas gunung Haleakala di Hawaii.

Astronom menggunakan teleskop masif berukuran 1,8 meter untuk memindai objek yang sedang melaju ke Bumi  tersebut. Tidak hanya komet, astronom juga mengamati pergerakan asteroid, yang bisa saja berpotensi berbahaya terhadap Bumi.

Awal Maret, komet ini akan berada di ketinggian 100 juta mil dari Bumi. Sebagian besar para ahli astronomi meyakini bahwa objek ini bisa dilihat dengan mata telanjang.

Akan tetapi, Karl Battams dari Lab Naval Research mengatakan bahwa komet baru dari Oort Cloud selalu memiliki kuantitas yang tidak diketahui, dimana komet ini bisa menampilkan "atraksi" spektakuler atau justru sebaliknya.

Oort Cloud berasal dari nama astronom abad ke-20, Jan Oort. Kabarnya, komet dari Oort Cloud seperti kapsul waktu, yang menyimpan gas beku dan primitif. Selain itu, komet ini juga menyimpan material berdebu dari nebula surya asli di 4,5 miliar tahun lalu. Komet ini kabarnya sesekali jatuh ke arah Matahari dengan membawa unsur es.
Bengkalis Pos
Bengkalis Pos ~ National Aeronautics and Space Administration (NASA) mengumumkan penampakkan benda luar angkasa, komet, yang bisa disaksikan tanpa menggunakan alat bantu di Maret 2013.

Melalui video YouTube berdurasi 4 menit 11detik, NASA menjelaskan bahwa objek luar angkasa ini bisa dilihat tanpa perlu menggunakan teleskop.

Dilansir Science. NASA, Kamis (7/2/2013), jauh diluar orbit Neptunus dan Pluto, dimana matahari tidak lebih cerah ketimbang bintang lainnya, serombongan besar dari badan es mengelilingi tata surya. Para astronom menyebutnya "Oort Cloud" dan ini merupakan sumber dari beberapa komet yang pernah tercatat dalam sejarah.



Kabarnya, salah satu dari objek luar angkasa tersebut tengah menghampiri Bumi. Comet Pan-STARRS telah menemukan melalui Panoramic Survey Telescope & Rapid Response System di atas gunung Haleakala di Hawaii.

Astronom menggunakan teleskop masif berukuran 1,8 meter untuk memindai objek yang sedang melaju ke Bumi  tersebut. Tidak hanya komet, astronom juga mengamati pergerakan asteroid, yang bisa saja berpotensi berbahaya terhadap Bumi.

Awal Maret, komet ini akan berada di ketinggian 100 juta mil dari Bumi. Sebagian besar para ahli astronomi meyakini bahwa objek ini bisa dilihat dengan mata telanjang.

Akan tetapi, Karl Battams dari Lab Naval Research mengatakan bahwa komet baru dari Oort Cloud selalu memiliki kuantitas yang tidak diketahui, dimana komet ini bisa menampilkan "atraksi" spektakuler atau justru sebaliknya.

Oort Cloud berasal dari nama astronom abad ke-20, Jan Oort. Kabarnya, komet dari Oort Cloud seperti kapsul waktu, yang menyimpan gas beku dan primitif. Selain itu, komet ini juga menyimpan material berdebu dari nebula surya asli di 4,5 miliar tahun lalu. Komet ini kabarnya sesekali jatuh ke arah Matahari dengan membawa unsur es.

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger