Advertise

Kondisi Mandela Masih Dalam Tahap Krisis

Bengkalis PosMandela menghadiri sebuah rapat besar untuk merayakan pembebasannya dari penjara di stadion Soccer City di Soweto pada 13 Februari 1990. Lebih dari 100.000 orang menghadiri acara tersebut. | AFP

Bengkalis Pos
~ Nelson Mandela tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan saat ia berjuang melawan infeksi paru-paru di sebuah klinik di Pretoria, kata Pemerintah Afrika Selatan. Ia telah dirawat di tempat itu sejak lima hari lalu.

Presiden Afrika Selatan, Jacob Zuma, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ikon anti-apartheid itu tetap dalam kondisi "serius walau stabil" saat dirawat di ruang perawatan intensif.

Di tengah meningkatnya kekhawatiran soal kondisi pria 94 tahun itu, para anggota keluarganya terlihat memasuki Rumah Sakit Jantung Mediclinic di Pretoria untuk berada di sisinya.

Keamanan telah diperketat di sekitar fasilitas khusus milik swasta itu, di mana belasan polisi bersenjata berjaga-jaga di luar dan kendaraan serta para pejalan kaki yang hendak masuk digeledah di tengah kehadiran media yang besar. "Mereka (polisi bersenjata) berada di sana untuk melindungi para anggota keluarganya yang datang untuk mengunjunginya," kata seorang sersan polisi, yang meminta namanya tidak disebutkan.

Putri Mandela, Makaziwe dan Zindzi, serta mantan istrinya, Winnie Madikizela-Mandela, terlihat memasuki rumah sakit itu pada hari Selasa. Istri saat ini, Grace Machel, membatalkan perjalanannya ke London pekan lalu agar dapat bersama suaminya yang sakit itu.

Kantor Presiden Zuma mengatakan, ia mendapatkan "pengarahan menyeluruh" dari para dokter Mandela pada Senin malam. "Presiden Zuma memiliki keyakinan penuh pada tim medis, dan merasa puas bahwa mereka sedang melakukan yang terbaik untuk membuat Madiba menjadi lebih baik," kata pernyataan itu, yang menyebut Mandela dengan nama marganya.

Para ahli medis mengatakan, infeksi yang berulang dapat mengancam nyawa.

Selasa kemarin menandai 49 tahun Mandela dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada 1964 karena bersekongkol untuk menggulingkan pemerintah apartheid. Dia menghabiskan sebagian besar dari 27 tahun hidupnya setelah itu di balik jeruji besi di Robben Island, dekat Cape Town, di mana ia terkena TBC.

Kecemasan akan kondisi kesehatan terbaru Mandela itu beriringan dengan penerimaan yang terus berkembang di kalangan warga Afrika Selatan bahwa pahlawan mereka, yang menjadi pemimpin kulit hitam pertama negara itu setelah pemilu semua ras yang bersejarah pada tahun 1994, mungkin sedang mendekati akhir hidupnya. (LEO/LI)

Sumber: AFP
Bengkalis PosMandela menghadiri sebuah rapat besar untuk merayakan pembebasannya dari penjara di stadion Soccer City di Soweto pada 13 Februari 1990. Lebih dari 100.000 orang menghadiri acara tersebut. | AFP

Bengkalis Pos
~ Nelson Mandela tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan saat ia berjuang melawan infeksi paru-paru di sebuah klinik di Pretoria, kata Pemerintah Afrika Selatan. Ia telah dirawat di tempat itu sejak lima hari lalu.

Presiden Afrika Selatan, Jacob Zuma, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ikon anti-apartheid itu tetap dalam kondisi "serius walau stabil" saat dirawat di ruang perawatan intensif.

Di tengah meningkatnya kekhawatiran soal kondisi pria 94 tahun itu, para anggota keluarganya terlihat memasuki Rumah Sakit Jantung Mediclinic di Pretoria untuk berada di sisinya.

Keamanan telah diperketat di sekitar fasilitas khusus milik swasta itu, di mana belasan polisi bersenjata berjaga-jaga di luar dan kendaraan serta para pejalan kaki yang hendak masuk digeledah di tengah kehadiran media yang besar. "Mereka (polisi bersenjata) berada di sana untuk melindungi para anggota keluarganya yang datang untuk mengunjunginya," kata seorang sersan polisi, yang meminta namanya tidak disebutkan.

Putri Mandela, Makaziwe dan Zindzi, serta mantan istrinya, Winnie Madikizela-Mandela, terlihat memasuki rumah sakit itu pada hari Selasa. Istri saat ini, Grace Machel, membatalkan perjalanannya ke London pekan lalu agar dapat bersama suaminya yang sakit itu.

Kantor Presiden Zuma mengatakan, ia mendapatkan "pengarahan menyeluruh" dari para dokter Mandela pada Senin malam. "Presiden Zuma memiliki keyakinan penuh pada tim medis, dan merasa puas bahwa mereka sedang melakukan yang terbaik untuk membuat Madiba menjadi lebih baik," kata pernyataan itu, yang menyebut Mandela dengan nama marganya.

Para ahli medis mengatakan, infeksi yang berulang dapat mengancam nyawa.

Selasa kemarin menandai 49 tahun Mandela dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada 1964 karena bersekongkol untuk menggulingkan pemerintah apartheid. Dia menghabiskan sebagian besar dari 27 tahun hidupnya setelah itu di balik jeruji besi di Robben Island, dekat Cape Town, di mana ia terkena TBC.

Kecemasan akan kondisi kesehatan terbaru Mandela itu beriringan dengan penerimaan yang terus berkembang di kalangan warga Afrika Selatan bahwa pahlawan mereka, yang menjadi pemimpin kulit hitam pertama negara itu setelah pemilu semua ras yang bersejarah pada tahun 1994, mungkin sedang mendekati akhir hidupnya. (LEO/LI)

Sumber: AFP

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger