Advertise

Pemerintah Myanmar Larang Peredaran Majalah TIME Terbaru

Bengkalis PosEdisi terbaru majalah TIME yang mengangkat bentrok sektarian di Myanmar, mendapat kecaman pemerintah negeri itu dan warga pengguna jejaring sosial.

Bengkalis Pos
~ Pemerintah Myanmar, Selasa (25/6/2013) malam, melarang peredaran majalah TIME edisi terbaru yang menyoroti kekerasan sektarian di negeri itu untuk "menghindari konflik baru".

Larangan untuk majalah TIME, yang memuat foto seorang biksu radikal yang diduga ikut memicu aksi anti-Muslim itu muncul meski Myanmar belakangan mulai melonggarkan sensor terhadap media massa. Juru bicara Pemerintah Myanmar, Ye Htut, mengumumkan pelarangan ini lewat akun Facebook-nya.

"Artikel majalah TIME terbitan 1 Juli berjudul 'The Face of Buddhist Terror' dilarang dijual, diedarkan, atau diperbanyak demi mencegah konflik rasial dan agama lebih jauh," demikian Ye Htut lewat akun Facebook-nya.

Sejauh ini belum diketahui bagaimana Pemerintah Myanmar akan melakukan sensor terhadap sampul dan isi majalah yang juga diterbitkan secara online.

Sebelumnya, para pengguna media jejaring sosial di Myanmar menyuarakan kemarahan akibat pemuatan foto biksu Wirathu asal kota Mandalay, yang beberapa pernyataan anti-Muslimnya membuat konflik sektarian di Myanmar semakin rumit.

Istana Kepresidenan Myanmar pada Minggu (23/6/2013) menilai artikel terbaru majalah itu menciptakan "pemahaman yang salah terhadap agama Buddha".

Selain itu, Pemerintah Myanmar menilai artikel TIME tersebut dianggap memengaruhi upaya pemerintah untuk memperbaiki kondisi pascadua kerusuhan sektarian besar yang mengakibatkan puluhan warga terutama warga Muslim tewas dan ribuan orang harus kehilangan tempat tinggal. (LEO/LI)

Sumber: AFP
Bengkalis PosEdisi terbaru majalah TIME yang mengangkat bentrok sektarian di Myanmar, mendapat kecaman pemerintah negeri itu dan warga pengguna jejaring sosial.

Bengkalis Pos
~ Pemerintah Myanmar, Selasa (25/6/2013) malam, melarang peredaran majalah TIME edisi terbaru yang menyoroti kekerasan sektarian di negeri itu untuk "menghindari konflik baru".

Larangan untuk majalah TIME, yang memuat foto seorang biksu radikal yang diduga ikut memicu aksi anti-Muslim itu muncul meski Myanmar belakangan mulai melonggarkan sensor terhadap media massa. Juru bicara Pemerintah Myanmar, Ye Htut, mengumumkan pelarangan ini lewat akun Facebook-nya.

"Artikel majalah TIME terbitan 1 Juli berjudul 'The Face of Buddhist Terror' dilarang dijual, diedarkan, atau diperbanyak demi mencegah konflik rasial dan agama lebih jauh," demikian Ye Htut lewat akun Facebook-nya.

Sejauh ini belum diketahui bagaimana Pemerintah Myanmar akan melakukan sensor terhadap sampul dan isi majalah yang juga diterbitkan secara online.

Sebelumnya, para pengguna media jejaring sosial di Myanmar menyuarakan kemarahan akibat pemuatan foto biksu Wirathu asal kota Mandalay, yang beberapa pernyataan anti-Muslimnya membuat konflik sektarian di Myanmar semakin rumit.

Istana Kepresidenan Myanmar pada Minggu (23/6/2013) menilai artikel terbaru majalah itu menciptakan "pemahaman yang salah terhadap agama Buddha".

Selain itu, Pemerintah Myanmar menilai artikel TIME tersebut dianggap memengaruhi upaya pemerintah untuk memperbaiki kondisi pascadua kerusuhan sektarian besar yang mengakibatkan puluhan warga terutama warga Muslim tewas dan ribuan orang harus kehilangan tempat tinggal. (LEO/LI)

Sumber: AFP

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger