Advertise

Sita 20 Kardus Dokumen, Inilah Cara Kerja KPK Geledah BI

Sita 20 Kardus DokumenPenyidik KPK membawa sejumlah barang dari penggeledahan yang dilakukan di Kantor Bank Indonesia, Jakarta, Rabu (26/6/2013), terkait kasus Bank Century.

Bengkalis Pos
~ Tim penyidik KPK menyita sejumlah dokumen seusai penggeledahan kantor Bank Indonesia terkait kasus Century selama kurang lebih 20 jam, sejak Selasa (25/6/2013) hingga Rabu (26/6/2013). Banyaknya dokumen yang disita KPK tersebut kira-kira mencapai 20-an kardus mie instan atau sebanyak tiga mobil Kijang.

"Penyidik menemukan dokumen-dokumen berjumlah, kalau dimasukkan kardus mie instan itu lebih dari 20, kalau di mobil Kijang, ada tiga mobil," kata Juru Bicara KPK Johan Budi di Jakarta, Kamis (27/6/2013).

Menurut Johan, dokumen-dokumen yang disita penyidik tersebut diduga berkaitan dengan tersangka kasus dugaan korupsi bailout Bank Century, Budi Mulya. Ada juga dokumen yang berkaitan dengan kewenangan dalam pemberian fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP) kepada Bank Century.

"Tentu penyidik selanjutnya akan melakukan penelitian, validasi dokumen, sejauh mana bisa membuat terang kasus Century," ungkap Johan.

Penggeledahan KPK di kantor BI dilakukan 20 lebih penyidik. Johan mengatakan, ada enam ruangan yang digeledah, yakni satu ruangan di Direktorat Pengawasan Bank I, dua ruangan di Direktorat Perencanaan Strategis dan Humas, dua ruangan di Direktorat Kredit Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), serta satu ruangan di Direktorat Hukum Bank Indonesia.  Penggeledahan ini dilakukan untuk mencari bukti tambahan dalam melengkapi berkas tersangka Budi Mulya.

Sebelumnya Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto mengungkapkan, hasil penggeledahan di kantor BI tersebut sangat berguna bagi KPK mengungkap kasus Century. Bambang juga mengapresiasi pihak BI yang mampu bekerja sama sehingga penggeledahan berjalan lancar.

Penggeledahan ini pertama kali dilakukan KPK terkait penyidikan kasus Century. Dalam kasus dugaan korupsi bailout Bank Century, KPK menetapkan Budi sebagai tersangka atas dugaan menyalahgunakan kewenangannya sehingga mengakibatkan kerugian negara. Saat menjabat sebagai Deputi Bidang IV Pengelolaan Devisa Bank Indonesia, Budi diduga melakukan penyalahgunaan wewenang terkait pemberian FPJP untuk Bank Century dan penetapan Century sebagai bank gagal yang berdampak sistemik. (LEO/LI)

Sumber: Kompas
Sita 20 Kardus DokumenPenyidik KPK membawa sejumlah barang dari penggeledahan yang dilakukan di Kantor Bank Indonesia, Jakarta, Rabu (26/6/2013), terkait kasus Bank Century.

Bengkalis Pos
~ Tim penyidik KPK menyita sejumlah dokumen seusai penggeledahan kantor Bank Indonesia terkait kasus Century selama kurang lebih 20 jam, sejak Selasa (25/6/2013) hingga Rabu (26/6/2013). Banyaknya dokumen yang disita KPK tersebut kira-kira mencapai 20-an kardus mie instan atau sebanyak tiga mobil Kijang.

"Penyidik menemukan dokumen-dokumen berjumlah, kalau dimasukkan kardus mie instan itu lebih dari 20, kalau di mobil Kijang, ada tiga mobil," kata Juru Bicara KPK Johan Budi di Jakarta, Kamis (27/6/2013).

Menurut Johan, dokumen-dokumen yang disita penyidik tersebut diduga berkaitan dengan tersangka kasus dugaan korupsi bailout Bank Century, Budi Mulya. Ada juga dokumen yang berkaitan dengan kewenangan dalam pemberian fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP) kepada Bank Century.

"Tentu penyidik selanjutnya akan melakukan penelitian, validasi dokumen, sejauh mana bisa membuat terang kasus Century," ungkap Johan.

Penggeledahan KPK di kantor BI dilakukan 20 lebih penyidik. Johan mengatakan, ada enam ruangan yang digeledah, yakni satu ruangan di Direktorat Pengawasan Bank I, dua ruangan di Direktorat Perencanaan Strategis dan Humas, dua ruangan di Direktorat Kredit Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM), serta satu ruangan di Direktorat Hukum Bank Indonesia.  Penggeledahan ini dilakukan untuk mencari bukti tambahan dalam melengkapi berkas tersangka Budi Mulya.

Sebelumnya Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto mengungkapkan, hasil penggeledahan di kantor BI tersebut sangat berguna bagi KPK mengungkap kasus Century. Bambang juga mengapresiasi pihak BI yang mampu bekerja sama sehingga penggeledahan berjalan lancar.

Penggeledahan ini pertama kali dilakukan KPK terkait penyidikan kasus Century. Dalam kasus dugaan korupsi bailout Bank Century, KPK menetapkan Budi sebagai tersangka atas dugaan menyalahgunakan kewenangannya sehingga mengakibatkan kerugian negara. Saat menjabat sebagai Deputi Bidang IV Pengelolaan Devisa Bank Indonesia, Budi diduga melakukan penyalahgunaan wewenang terkait pemberian FPJP untuk Bank Century dan penetapan Century sebagai bank gagal yang berdampak sistemik. (LEO/LI)

Sumber: Kompas

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger