Advertise

Ikan Sebates borealis Berusia 200 Tahun

Ikan Sebates borealis
Bengkalis Pos
~ Ikan yang belum lama ini ditemukan seorang warga Seattle bernama Henry Liebman, kemungkinan memecahkan rekor sebagai ikan tertua. Umurnya diperkirakan 200 tahun. Jenis ikan tersebut biasa disebut dalam bahasa Inggris shorttrajer rockfish atau dengan nama ilmiah Sebates borealis.

Umur ikan tersebut memecahkan rekor ikan tertua sebelumnya yakni 175 tahun. Troy Tydingco dari Alaska Department of Fish and Game mengungkapkan bahwa ikan sejenis yang ditemukan sebelumnya lebih kecil dari yang ditemukan Liebman.

"Ikan itu berukuran panjang 83 cm, sedangkan yang ditemukan Henry berukuran 104 cm, jadi ikan yang ditemukannya memang bisa jadi lebih tua," kata Tydingco dalam pemberitaan Livescience, Selasa (2/7/2013).

Bagaimana umur ikan tersebut bisa diketahui dengan cermat? Ilmuwan menentukan umur ikan tersebut berdasarkan struktur tulang telinga yang disebut otolith. Tulang tersebut punya lingkaran tahunan yang menunjukkan usia.

Tidak hanya mengagetkan karena usianya yang sangat tua, ikan tersebut juga masih membuat penasaran para ilmuwan.

Usia hidup hewan masih menjadi teka-teki hingga kini. Ada pandangan bahwa hewan berukuran kecil cenderung punya umur lebih panjang karena ukuran besar meningkatkan peluang pertumbuhan sel abnormal dan kanker. Sementara ikan tersebut bisa tumbuh cukup besar.

Ikan yang ditangkap Liebman sendiri selain menjadi ikan tertua juga menjadi rockfish terbesar yang pernah ditemukan. Beratnya mencapai 17,73 kilogram.

Meski demikian, ikan tersebut bukanlah hewan tertua yang oernah ditemukan. Hewan tertua yang pernah ditemukan adalah kerang quahog dari perairan Islandia. Hewan lunak kecil itu diperkirakan berumur 400 tahun. (LEO/LI)

Sumber: Livescience
Ikan Sebates borealis
Bengkalis Pos
~ Ikan yang belum lama ini ditemukan seorang warga Seattle bernama Henry Liebman, kemungkinan memecahkan rekor sebagai ikan tertua. Umurnya diperkirakan 200 tahun. Jenis ikan tersebut biasa disebut dalam bahasa Inggris shorttrajer rockfish atau dengan nama ilmiah Sebates borealis.

Umur ikan tersebut memecahkan rekor ikan tertua sebelumnya yakni 175 tahun. Troy Tydingco dari Alaska Department of Fish and Game mengungkapkan bahwa ikan sejenis yang ditemukan sebelumnya lebih kecil dari yang ditemukan Liebman.

"Ikan itu berukuran panjang 83 cm, sedangkan yang ditemukan Henry berukuran 104 cm, jadi ikan yang ditemukannya memang bisa jadi lebih tua," kata Tydingco dalam pemberitaan Livescience, Selasa (2/7/2013).

Bagaimana umur ikan tersebut bisa diketahui dengan cermat? Ilmuwan menentukan umur ikan tersebut berdasarkan struktur tulang telinga yang disebut otolith. Tulang tersebut punya lingkaran tahunan yang menunjukkan usia.

Tidak hanya mengagetkan karena usianya yang sangat tua, ikan tersebut juga masih membuat penasaran para ilmuwan.

Usia hidup hewan masih menjadi teka-teki hingga kini. Ada pandangan bahwa hewan berukuran kecil cenderung punya umur lebih panjang karena ukuran besar meningkatkan peluang pertumbuhan sel abnormal dan kanker. Sementara ikan tersebut bisa tumbuh cukup besar.

Ikan yang ditangkap Liebman sendiri selain menjadi ikan tertua juga menjadi rockfish terbesar yang pernah ditemukan. Beratnya mencapai 17,73 kilogram.

Meski demikian, ikan tersebut bukanlah hewan tertua yang oernah ditemukan. Hewan tertua yang pernah ditemukan adalah kerang quahog dari perairan Islandia. Hewan lunak kecil itu diperkirakan berumur 400 tahun. (LEO/LI)

Sumber: Livescience

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger