Advertise

Teori: Bulan Terlahir dari Ledakan Inti Bumi

Bulan
Bengkalis Pos
~ Pembentukan Bulan telah lama menjadi perdebatan. Teori yang banyak dipercaya kini menyatakan bahwa Bulan terbentuk ketika ada obyek sebesar Mars menumbuk Bumi. Material hasil tumbukan terbang dan mengumpul membentuk Bulan.

Namun, sebenarnya ada beberapa teori lain, salah satunya yang dikemukakan astronom George Darwin, putra Charles Darwin. Menurut teorinya, dahulu Bumi berputar sangat cepat sehingga sebagian darinya runtuh dan membentuk Bulan.

Pakar keplanetan asal Belanda bernama Wim van Westrenen kini mengajukan teori baru pembentukan Bulan. Menurutnya, Bulan terbentuk dari peristiwa ledakan setara dengan 40 miliar kali bom atom yang terjadi di inti Bumi.

Seperti diberitakan dari Daily Mail, Kamis (4/7/2013). Teori tersebut diungkapkan berdasarkan pemahaman bahwa inti Bumi adalah sebuah reaktor raksasa yang bisa meledak melemparkan material pembentuk Bulan ke angkasa. Pandangan bahwa Bumi adalah reaktor raksasa ini telah diperdebatkan sejak 60 tahun lalu.

Bumi memiliki zat radioaktif seperti uranium dan plutonium yang terkandung dalam batuan yang "tenggelam" setelah terbentuk dan terkumpul di lapisan luar inti Bumi membentuk reservoir cairan. Saat zat radioaktif ini mendapatkan bahan bakar cukup, ledakan nuklir akan terjadi.

Van Westeren mengatakan, "Ledakan nuklir adalah satu-satunya cara yang dapat menghasilkan energi secara cepat untuk 'melemparkan' Bulan ke antariksa."

Salah satu bukti pendukung teori ini adalah kandungan kimia Bulan yang mirip Bumi. Bulan memiliki isotop oksigen, silikon dan potasium yang identik dengan Bumi. Hal itu menandakan bahwa Bulan dahulu 'dilahirkan' sendiri oleh Bumi.

Bukti bahwa Bumi merupakan sebuah reaktor raksasa memang telah ditemukan selama ini. Tapi, para ilmuwan belum yakin bahwa ledakan yang mungkin dihasilkan bisa melempar material ke antariksa dan menghasilkan Bulan.

"Saya kira Anda tidak bisa memisahkan proses pembentukan Bulan dari peristiwa tumbukan raksasa (4 miliar tahun lalu)," kata Matija Cuk, astronom dari Harvard University. Bulan sendiri bisa mengorbit Bumi karena tersusun dalam formasi yang mendukung. (LEO/LI)

Sumber: Daily Mail
Bulan
Bengkalis Pos
~ Pembentukan Bulan telah lama menjadi perdebatan. Teori yang banyak dipercaya kini menyatakan bahwa Bulan terbentuk ketika ada obyek sebesar Mars menumbuk Bumi. Material hasil tumbukan terbang dan mengumpul membentuk Bulan.

Namun, sebenarnya ada beberapa teori lain, salah satunya yang dikemukakan astronom George Darwin, putra Charles Darwin. Menurut teorinya, dahulu Bumi berputar sangat cepat sehingga sebagian darinya runtuh dan membentuk Bulan.

Pakar keplanetan asal Belanda bernama Wim van Westrenen kini mengajukan teori baru pembentukan Bulan. Menurutnya, Bulan terbentuk dari peristiwa ledakan setara dengan 40 miliar kali bom atom yang terjadi di inti Bumi.

Seperti diberitakan dari Daily Mail, Kamis (4/7/2013). Teori tersebut diungkapkan berdasarkan pemahaman bahwa inti Bumi adalah sebuah reaktor raksasa yang bisa meledak melemparkan material pembentuk Bulan ke angkasa. Pandangan bahwa Bumi adalah reaktor raksasa ini telah diperdebatkan sejak 60 tahun lalu.

Bumi memiliki zat radioaktif seperti uranium dan plutonium yang terkandung dalam batuan yang "tenggelam" setelah terbentuk dan terkumpul di lapisan luar inti Bumi membentuk reservoir cairan. Saat zat radioaktif ini mendapatkan bahan bakar cukup, ledakan nuklir akan terjadi.

Van Westeren mengatakan, "Ledakan nuklir adalah satu-satunya cara yang dapat menghasilkan energi secara cepat untuk 'melemparkan' Bulan ke antariksa."

Salah satu bukti pendukung teori ini adalah kandungan kimia Bulan yang mirip Bumi. Bulan memiliki isotop oksigen, silikon dan potasium yang identik dengan Bumi. Hal itu menandakan bahwa Bulan dahulu 'dilahirkan' sendiri oleh Bumi.

Bukti bahwa Bumi merupakan sebuah reaktor raksasa memang telah ditemukan selama ini. Tapi, para ilmuwan belum yakin bahwa ledakan yang mungkin dihasilkan bisa melempar material ke antariksa dan menghasilkan Bulan.

"Saya kira Anda tidak bisa memisahkan proses pembentukan Bulan dari peristiwa tumbukan raksasa (4 miliar tahun lalu)," kata Matija Cuk, astronom dari Harvard University. Bulan sendiri bisa mengorbit Bumi karena tersusun dalam formasi yang mendukung. (LEO/LI)

Sumber: Daily Mail

2 komentar

Keren info nya ,,..... Sayang Aga' lambat .. :)

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger