Advertise

Mengapa Manusia Belum Juga Mengungkap Sinyal Alien

Sinyal Alien
Bengkalis Pos
~ Pada Senin, 8 Juli 2013, dunia maya penuh dengan perbincangan mengenai unidentified flying object (UFO) dan insiden Roswell. Pada 66 tahun lalu, masyarakat di wilayah Roswell, New Mexico, Amerika Serikat, melaporkan adanya piring terbang yang nampaknya mengalami tabrakan, lengkap dengan jenazah alien berserakan di properti warga.

Namun, hingga sekarang, keberadaan alien sebagai makhluk lain di jagat raya masih diperdebatkan. Untuk menjawab sedikit misteri ini, astronom Search for Extraterrestrial Intelligence (Seti), Andrew Siemion, memberi sedikit penjelasan.

Seti dibangun untuk menangkap sinyal yang dilepaskan oleh para alien di angkasa luar. Sayangnya, hingga saat ini, belum ditemukan satu sinyal pun. Menurut Siemion, "Kehidupan di jagat cukup banyak, bahkan kehidupan dengan kecerdasan juga umum. Tetapi, teknologi sipil macam kita (manusia) masih cukup jarang."

Ditambahkannya, jika saja semua kehidupan kosmos mempunyai kecerdasan dan teknologi macam manusia, kita bisa menangkap sinyal mereka. "Namun, kita perlu mengeksplorasi lebih banyak lagi mengenai spektrum radio agar bisa berkata banyak mengenai adanya kebudayaan langka macam kita," imbuh Siemion.

Macam sinyal yang dicari para peneliti di Seti ada dua macam: sinyal disengaja dan sinyal yang bocor. Sinyal disengaja, macam mercusuar, bisa memproduksi emisi yang memang dirancang untuk menghasilkan sinyal.

Sinyal bocor, sejenis radar pesawat atau siaran televisi, akan cukup kuat untuk dideteksi dari Bumi. "Kami di komunitas Seti yakin bahwa sinyal pertama yang bisa kami deteksi bukanlah sinyal yang bocor, melainkan sinyal yang disengaja agar mereka (alien) memberi tahu makhluk lain tentang keberadaannya," kata Siemion. (LEO/LI)

Sumber: Kompas
Sinyal Alien
Bengkalis Pos
~ Pada Senin, 8 Juli 2013, dunia maya penuh dengan perbincangan mengenai unidentified flying object (UFO) dan insiden Roswell. Pada 66 tahun lalu, masyarakat di wilayah Roswell, New Mexico, Amerika Serikat, melaporkan adanya piring terbang yang nampaknya mengalami tabrakan, lengkap dengan jenazah alien berserakan di properti warga.

Namun, hingga sekarang, keberadaan alien sebagai makhluk lain di jagat raya masih diperdebatkan. Untuk menjawab sedikit misteri ini, astronom Search for Extraterrestrial Intelligence (Seti), Andrew Siemion, memberi sedikit penjelasan.

Seti dibangun untuk menangkap sinyal yang dilepaskan oleh para alien di angkasa luar. Sayangnya, hingga saat ini, belum ditemukan satu sinyal pun. Menurut Siemion, "Kehidupan di jagat cukup banyak, bahkan kehidupan dengan kecerdasan juga umum. Tetapi, teknologi sipil macam kita (manusia) masih cukup jarang."

Ditambahkannya, jika saja semua kehidupan kosmos mempunyai kecerdasan dan teknologi macam manusia, kita bisa menangkap sinyal mereka. "Namun, kita perlu mengeksplorasi lebih banyak lagi mengenai spektrum radio agar bisa berkata banyak mengenai adanya kebudayaan langka macam kita," imbuh Siemion.

Macam sinyal yang dicari para peneliti di Seti ada dua macam: sinyal disengaja dan sinyal yang bocor. Sinyal disengaja, macam mercusuar, bisa memproduksi emisi yang memang dirancang untuk menghasilkan sinyal.

Sinyal bocor, sejenis radar pesawat atau siaran televisi, akan cukup kuat untuk dideteksi dari Bumi. "Kami di komunitas Seti yakin bahwa sinyal pertama yang bisa kami deteksi bukanlah sinyal yang bocor, melainkan sinyal yang disengaja agar mereka (alien) memberi tahu makhluk lain tentang keberadaannya," kata Siemion. (LEO/LI)

Sumber: Kompas

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger