Advertise

Berbagi Air Bersih di Saat Darurat

Berbagi Air Bersih di Saat DaruratSeorang bocah mandi melalui aliran instalasi penjernih air yang merupakan bantuan untuk pengungsi korban banjir Kampung Pulo di Jatinegara Barat, Jakarta Timur, Senin (21/1/2013). Mobiil yang merupakan penyulingan air sungai menjadi air bersih ini digunakan untuk warga mandi, minum, masak dan keperluan lainnya. Sumber air yang digunakan melalui aliran sungai Ciliwung.

Bengkalis Pos
~ Sampai Senin sore, sesuai catatan Palyja, ada 72 kelurahan yang mengalami dampak krisis air. Masyarakat yang memiliki sumur dan jet pump diharapkan bisa berbagi air bersih.

Di 10 RW di Kelurahan Cideng, Jakarta Pusat, krisis air bersih dirasakan 6.332 keluarga. Lurah Cideng Samsudin mengimbau warganya untuk menghemat penggunaan air dan terus berupaya berkoordinasi dengan PAM untuk pengadaan air bersih.

"Dalam keadaan darurat seperti ini, kami meminta bantuan warga yang memiliki sumur air tanah dan jet pump agar bersedia berbagi air bersih. Beruntung sebagian besar warga sudah meninggalkan Jakarta sehingga tidak terlalu sulit mengatur warga yang membutuhkan air," katanya, Senin (5/8/2013).

Sebagian besar daerah yang terkena dampak krisis berada di wilayah Jakarta Barat, Pusat, dan Utara. Sementara itu, mulai Senin, Palyja mengalirkan sebagian pasokan air ke wilayah Jakarta Selatan, Utara, Pusat, dan Barat.

Banyak cara yang dilakukan warga selama menghadapi krisis ini. Sebagian membeli air galon untuk keperluan minum, sementara untuk keperluan mandi warga menggunakan air dari pedagang keliling. Sejauh pantauan Kompas, belum banyak yang memanfaatkan layanan distribusi air bersih dari truk tangki yang disediakan PAM Jaya.

Direktur Penyehatan Lingkungan Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Pengendalian Lingkungan Kementerian Kesehatan Wilfried H Purba meminta warga berhati-hati mengonsumsi air yang digunakan. Pada saat krisis seperti ini, kualitas air baku dan air yang beredar kurang baik.

"Namun, warga tetap harus mengonsumsi air yang layak. Kriteria air bersih dapat dilihat dari fisiknya yang tidak berbau, jernih, atau tidak berwarna," ujarnya. (LEO/LI)

Sumber: Kompas
Berbagi Air Bersih di Saat DaruratSeorang bocah mandi melalui aliran instalasi penjernih air yang merupakan bantuan untuk pengungsi korban banjir Kampung Pulo di Jatinegara Barat, Jakarta Timur, Senin (21/1/2013). Mobiil yang merupakan penyulingan air sungai menjadi air bersih ini digunakan untuk warga mandi, minum, masak dan keperluan lainnya. Sumber air yang digunakan melalui aliran sungai Ciliwung.

Bengkalis Pos
~ Sampai Senin sore, sesuai catatan Palyja, ada 72 kelurahan yang mengalami dampak krisis air. Masyarakat yang memiliki sumur dan jet pump diharapkan bisa berbagi air bersih.

Di 10 RW di Kelurahan Cideng, Jakarta Pusat, krisis air bersih dirasakan 6.332 keluarga. Lurah Cideng Samsudin mengimbau warganya untuk menghemat penggunaan air dan terus berupaya berkoordinasi dengan PAM untuk pengadaan air bersih.

"Dalam keadaan darurat seperti ini, kami meminta bantuan warga yang memiliki sumur air tanah dan jet pump agar bersedia berbagi air bersih. Beruntung sebagian besar warga sudah meninggalkan Jakarta sehingga tidak terlalu sulit mengatur warga yang membutuhkan air," katanya, Senin (5/8/2013).

Sebagian besar daerah yang terkena dampak krisis berada di wilayah Jakarta Barat, Pusat, dan Utara. Sementara itu, mulai Senin, Palyja mengalirkan sebagian pasokan air ke wilayah Jakarta Selatan, Utara, Pusat, dan Barat.

Banyak cara yang dilakukan warga selama menghadapi krisis ini. Sebagian membeli air galon untuk keperluan minum, sementara untuk keperluan mandi warga menggunakan air dari pedagang keliling. Sejauh pantauan Kompas, belum banyak yang memanfaatkan layanan distribusi air bersih dari truk tangki yang disediakan PAM Jaya.

Direktur Penyehatan Lingkungan Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Pengendalian Lingkungan Kementerian Kesehatan Wilfried H Purba meminta warga berhati-hati mengonsumsi air yang digunakan. Pada saat krisis seperti ini, kualitas air baku dan air yang beredar kurang baik.

"Namun, warga tetap harus mengonsumsi air yang layak. Kriteria air bersih dapat dilihat dari fisiknya yang tidak berbau, jernih, atau tidak berwarna," ujarnya. (LEO/LI)

Sumber: Kompas

Bengkalis Pos adalah blog berita kutipan dari berbagai sumber, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain. Jika ada salah silahkan beri kritikan, Anda juga diperbolehkan untuk berkomentar yang tentunya tidak menyinggung SARA.

Bagaimana Pendapat Anda?
 
Copyright © 2015. Bengkalis Pos - All Rights Reserved | Template By Maskolis | Modifikasi By TutorNesia | Proudly powered by Blogger